Tari perang suku Dayak Kenyah, courtesy; Foto: REUTERS/ Yusuf Ahmad-http://gadis-pertanianmodernz.blogspot.com

Orang – orang Dayak di Kalimantan memiliki catatan sejarah asli mereka, sebagian dalam bentuk tulisan dan sebagian dalam praktik adat budaya yang sama. Selain itu, laporan kolonial dan laporan kegiatan Dayak di Kalimantan merinci hubungan ekonomi dan politik yang dibina dengan hati-hati dengan komunitas lain serta banyak penelitian dan studi yang mempertimbangkan migrasi Dayak historis. Secara khusus, eksploitasi Iban atau Dayak Laut di Laut Cina Selatan didokumentasikan, karena keganasan dan budaya perang yang agresif terhadap kelompok-kelompok penghuni laut dan kepentingan perdagangan Barat yang muncul di abad ke-19 dan ke-20.

PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 1
Prajurit Dayak dengan perisai kepala raksasa,First half 20th century.
[Photo Tropenmuseum Amsterdam],
Courtesy; www.hubert-herald.nl
PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 2
Prajurit Dayak dengan perisai kosong, courtesy; www.hubert-herald.nl

KALIMANTAN

Pada abad pertengahan banyak penguasa Melayu menetap di Kalimantan dan menjadi anak sungai bagi Kekaisaran Majapahit. Setelah kemunduran dan kejatuhan kekaisaran itu, pantai barat Kalimantan dikunjungi oleh pelaut Portugis Simao d’Abreu pada 1523. Pada 1609 Belanda, yang tertarik dengan kisah-kisah endapan berlian yang kaya, membuat kontrak dengan Sultan Sambas. Namun karena kurangnya pendapatan, sebuah stasiun perdagangan yang didirikan di sana ditinggalkan pada tahun 1623. Pada abad-abad berikutnya Perusahaan India Timur Belanda dan Pemerintah Hindia Belanda membuat beberapa kontrak dengan para penguasa setempat. Setelah periode interim singkat Inggris, Belanda menjadikan bagian barat daya pulau itu menjadi Residence Westerafdeeling van Borneo yang terdiri dari divisi Pontianak, Sinkawang, Ketapang dan Sintang dan wilayah para penguasa Landak, Mempawa, Pontianak, Negri Sambas dan Sintang. Pada tahun 1898 Zuider-en Oosterafdeeling dari Borneao didirikan yang terdiri antara lain Kesultanan Banjermasin yang dihapuskan. Pada tahun 1938 kedua Residensi menjadi Pemerintah Kalimantan. Ini terjadi oleh Jepang pada tahun 1942 terutama karena simpanan minyak yang berharga dari provinsi tersebut. Selama pendudukan Jepang, Pemerintah Kalimantan, yang kemudian disebut Borneo Kaigun Minseibu, dikelola oleh Angkatan Laut Jepang.

PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 3
Tarian perang suku Dayak Kenyah, courtesy; www.ivorynews.co.id

Orang-orang Kenyah adalah penduduk asli, orang-orang Kalimantan yang berbahasa Austronesia, tinggal di Baram yang terpencil (Lio Matoh, Long Selaan, Long Moh, Long Anap, Mekah Panjang, Jeeh Panjang, Belaong Panjang, San Panjang, Silat Panjang, Long Tungan, dll.), Data Kakus, Data Surau, Sungai Senap, Long Dungan, Long Busang, Long Beyak, Bintulu, Miri, pemukiman Sungai Asap untuk Bendungan Bakun, Long Bulan, Long Jawe dan daerah Belaga di Sarawak, Malaysia, dan daerah terpencil Apau Kayan , Bahau (Bau), Benua Lama, Benua Baru dan daerah Mahakam di Kalimantan Timur, Indonesia.

Orang Kenyah dibagi menjadi beberapa suku termasuk Uma Bakah, Lepo Anan, Lepo Tau, Jalan Lepu, Lepo ‘Tepu, Uma Kelap, Badeng, Jamok, Lepo Agak, Bakung, Uma Kulit, Uma Alim, Uma Lasan, Lepo Ma-ut, Sambop, Lepo Ke ‘, Lepo Ngao, Ngurek, Kiput, Long Ulai, Long Tikan, Long Sabatu, Lepo Ga, Lepo Dikan, dan Lepo Pua.

Orang Kenyah dan Kayan, Kalimantan membuat perisai yang dicat sangat spektakuler. Dengan menggunakan desain spiral, lingkaran, dan kait yang saling terkait membentuk wajah dan figur yang galak dengan mata dan taring yang besar. Motif naga-naga, anjing yang mengancam saling terkait dalam sosok dengan  wajah roh. Perisai seperti, itu digunakan baik secara fisik dan spiritual untuk melindungi prajurit selama perang atau serang dari kelompok suku lain.

PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 4
Perisai Perang Suku Kenyah Dayak, courtesy; http://farrowfineart.com

Terjadinya bunuh membunuh antara anggota kelompok saingan untuk mengamankan piala adalah ritual penting bagi para pria muda dan penting untuk memastikan kesejahteraan komunitas rumah panjang. Untuk mengilustrasikan kecakapan prajurit, jumbai rambut yang diambil dari korban manusia sering dimasukkan ke dalam perforasi di permukaan perisai. Sementara pengayauan tidak lagi dipraktikkan, perisai berdekorasi terus digunakan untuk pertunjukan ritual.

PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 5
Perisai Perang Suku Kenyah Dayak, courtesy; http://farrowfineart.com

Melihat desain sentral yang dilukis di bagian depan perisai ini terkait dengan makhluk mitos yang sudah sangat dipercaya oleh mereka.Ini diharapkan tidak hanya untuk menakuti musuh dalam pertempuran, tetapi juga untuk menyakitinya. Wajah bertaring itu dibentuk oleh gambar-gambar cermin dari dua sosok yang saling terkait. Desain turunan aso’ yang lebih rumit dan berputar di bagian dalam perisai adalah untuk melindungi pengguna.

PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 6
Perisai Perang Suku Kenyah Dayak, courtesy; http://farrowfineart.com

Beberapa perisai-perisai yang masih tersisa sebagai bukti sejarah, dikumpulkan oleh Pdt. George E. Fisk, seorang misionaris Kristen dan Aliansi Misionaris ke Kalimantan antara tahun 1930 dan invasi Jepang ke Kalimantan pada tahun 1942.

Jika dilihat dari sudut pandang pemberantasan, perisai orang Dayak sangat menarik. Ketika pada akhir abad ke-19 dan awal perang internal abad ke-20 berakhir, banyak perisai Dayak masuk ke dalam posisi musea etnis, dan koleksi pribadi di seluruh dunia. Tentu saja, perisai yang paling indah dihiasi adalah favorit pembeli dan kita tidak tahu berapa banyak perisai polos yang baru saja lenyap. Karena alasan inilah sebagian besar perisai Dayak tidak dapat dipelajari dalam pengaturan aslinya. Perisai Dayak telah menarik perhatian beberapa ahli antropologi pada pergantian abad, misalnya Charles Hose, yang memberikan semacam tipologi perisai ini:

Perisai Kayan adalah potongan lonjong dari sepotong kayu lunak. Ujung-ujungnya menunjuk kurang lebih tajam; panjang antara titik adalah sekitar empat kaki. Permukaan bagian dalam membentuk lubang datar, bagian luar dibentuk oleh dua permukaan datar yang bertemu dalam sudut tumpul datar atau punggungan memanjang dari titik ke titik. Butir kayu membujur, dan patang yang jatuh ke bawah cenderung membelah kayu dan menjadi terjepit dengan cepat di dalamnya. Untuk mencegah perisai menjadi terbelah dengan cara ini, dan untuk memegang dengan kuat bilah pedang, ia diikat dengan beberapa potongan rotan yang terikat erat ke kayu dengan potongan-potongan yang lebih halus. Pegangannya, yang diukir dari balok kayu yang sama dengan tubuh perisai, berada di tengah permukaan cekung; itu adalah bentuk vertikal sederhana untuk pegang tangan kiri. Perisai Kayan umumnya diwarnai merah dengan oksida besi, dan disentuh dengan pigmen hitam.

PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 7
Perisai perang, [kelebit] 19th-early 20th century
wood, pigments
125.5 (h) x 35.5 (w) x 8.0 (d) cm
KIT Tropenmuseum, Amsterdam, courtesy; https://nga.gov.au
Yang paling dihargai dari banyak perisai tersebut adalah perisai dari Kenyah, yang mana dihiasi dengan jumbai rambut manusia yang diambil dari kepala musuh salin. Dipakai dalam banyak baris yang kira-kira mengeringkan wajah besar dengan kunci tiga atau empat inci panjangnya pada kulit kepala, pipi, dagu dan bibir atas; dan wajah smalle di ujungnya juga dikelilingi oleh rambut yang lebih pendek. Rambut melekat dengan memaksa ujung jumbai ke celah sempit di kayu lunak dan mengamankannya dengan resin segar.

Perisai – perisai Dayak sering enam sisi. Beberapa dari mereka kosong tetapi yang lain dihiasi dengan tokoh yang berbeda. Sosok yang paling penting adalah gambar kepala yang berotot. Perisai semacam itu mungkin merupakan lambang pangkat komandan prajurit Dayak. Kepala-kepala monster Dayak adalah bagian dari tradisi yang tersebar luas di waktu dan tempat di mana komandan tertinggi pasukan menempelkan kepala tersebut pada perisai atau gudang senjata mereka. Di Eropa kepala-kepala yang mengerikan seperti itu disebut Gorgoneion dan diperkirakan bahwa itu menggambarkan kepala Medusa, personifikasi tentara, yang terputus oleh seorang pahlawan Athena.

Perisai Dayak lainnya dihiasi dengan figur-figur lain seperti ikan atau berkaki empat. Perisai ini mungkin milik komandan yang lebih rendah.

Setidaknya ada tiga kategori perisai Dayak yang mungkin merupakan lambang pangkat prajurit Dayak: kategori komandan tertinggi, komandan dan prajurit biasa.

Hasil penelitian yang didapatkan bahwa perisai-perisai itu sangat dihargai oleh para pejuang Dayak dan bahwa mereka dilindungi dengan hati-hati. Ini akan membuat mereka semacam mantel semu karena setiap perisai memiliki karakter dan gaya individu. Ini mengingatkan kita, bukan hanya lambang keluarga Eropa awal tetapi juga Klub Perang Fiji, yang masing-masing memiliki bentuk khusus, yang merupakan ciri-ciri kepala keluarga-keluarga Fiji.

author; Fitrajaya Nusananta

PERISAI PERANG Suku Dayak Kenyah 8

 

D) Sumber bibliografi:

  • https://en.wikipedia.org/wiki/Kenyah_people
  • http://www.hubert-herald.nl/IndoKalimantan.htm
  • https://bunian.wordpress.com/2007/01/17/dayak/dayak-shamanjpg/
  • https://fineart.ha.com/itm/indonesian/kenyah-kayan-dayak-kalimantan-two-shields1-wood-pigment-hairheight-46-1-8-inches-width-14-1-4-inches2-wood-pigm/a/645-48322.s
  • https://howlingpixel.com/i-en/Kenyah_people
  • https://www.icollector.com/Kenyah-Kayan-Dayak-Kalimantan-Shield-kliau-W_i6960939