The Last Supper table, courtesy; https://www.atlasobscura.com

Lukisan Renaissance Nun ‘Perjamuan Terakhir’ Membuat Debut Publik Setelah 450 Tahun Bersembunyi
Kanvas setinggi 21 kaki, yang diciptakan oleh seniman otodidak dan biarawati Plautilla Nelli, sekarang dipajang di Florence

Perjamuan Terakhir, sebuah lukisan berskala besar oleh seniman Renaissance wanita Plautilla Nelli telah digantung permanen di Florence. Eksekusi subyek yang kuat dan eksekusi keahlian akhirnya disorot sebagai seni-historis yang didominasi oleh laki-laki.

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 1
Full view of Plautilla Nelli’s The Last Supper, post-restoration. Photo: Rabatti&Domingie. courtesy; https://news.artnet.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 2
Full view of Plautilla Nelli’s The Last Supper, pre-restoration. Photo: Rabatti&Domingie.
courtesy; https://news.artnet.com

Perjamuan Terakhir adalah perjamuan terakhir yang mana Yesus dengan para rasulnya di Yerusalem sebelum penyaliban. Momen ini diperingati oleh orang-orang Kristen terutama pada hari Kamis Putih dan sebagai dasar tulisan suci untuk Ekaristi (‘Perjamuan Kudus’). Ini adalah subjek yang sangat penting selama Renaissance, terutama di Italia.

Setelah lama mendekam, Perjamuan Terakhir Nelli di keluarkan empat tahun lalu untuk menjalani pemulihan, didanai dengan uang pribadi dan crowdsourcing. Hasil dari upaya konservasi terungkap hari ini ketika lukisan setinggi 21 kaki dipajang secara permanen di ruang makan Santa Maria Novella Museum di Florence. Berdiri di seberang The Last Supper oleh Alessandro Allori, seorang pria kontemporer Nelli.

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 3
Nelli’s apostles, possibly Thomas and Peter, post-restoration. Photo: Rabatti&Domingie.
courtesy; https://news.artnet.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 4
Nelli’s apostles, possibly Thomas and Peter, pre-restoration. Photo: Francesco Cacchiani.
courtesy; https://news.artnet.com

Nelli sering digambarkan sebagai artis wanita pertama Florence, membuktikan bahwa Nelli sebagai pelukis wanita yang menggambarkan keadilan puitis untuk seniman wanita anonym yang berada di mana-mana, terutama di tengah kesibukan hype di sekitar artis pria dari zamannya. Museum-museum Eropa saat ini menandai peringatan 500 tahun kematian Leonardo da Vinci. Selama masa kerja Nelli, artis wanita dilarang pergi ke sekolah dan tidak bisa belajar anatomi atau sosok pria. Jika seniman perempuan masih berusaha untuk menciptakan seninya, karya seni mereka, dalam banyak kasus, didevaluasi dan jatuh dalam kehancuran.

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 5
Christ and Saint John, post-restoration. Photo: Rabatti&Domingie.
courtesy; https://news.artnet.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 6
Christ and Saint John, pre-restoration. Photo: Rabatti&Domingie.
courtesy; https://news.artnet.com

Sebuah organisasi Advancing Women Artists, yang memainkan peran utama dalam penemuan kembali Nelli dan pemulihan karyanya, telah berusaha untuk mengungkap seniman wanita pra-modern lainnya — meskipun Nelli tampaknya tetap menjadi bintang yang tidak perlu di sangsikan lagi. “Seseorang tidak akan pernah bisa lebih dekat dengan seorang seniman daripada di studio restorasi,” kata kepala konservator proyek, Rossella Lari. (Seluruh restorasi dipelopori dan dilakukan oleh wanita yang berada di pucuk pimpinan adegan restorasi di Florence.)

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 7
Detail of the set Last Supper table. RABATTI & DOMINGIE, courtesy; https://www.atlasobscura.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 8
Detail of the set Last Supper table. RABATTI & DOMINGIE, courtesy; https://www.atlasobscura.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 9
Nelli’s signature, along with her appeal: “Pray for the paintress.” RABATTI & DOMINGIE, courtesy; https://www.atlasobscura.com

“Kami memulihkan kanvas dan saat melakukannya, menemukan kembali kisah Nelli dan kepribadiannya. Dia memiliki sapuan kuas yang kuat ”kata Lari. “Plautilla tahu apa yang diinginkannya dan memiliki cukup kendali atas keahliannya untuk mencapainya.”

Dilahirkan pada tahun 1524, Nelli menjadi biarawati dan akhirnya mendirikan bengkel pelukis khusus wanita di biara, Santa Caterina di Cafaggio. Para biarawati menjual karya kepada anggota bangsawan Florentine dan, sebagai hasilnya untuk kemandirian ekonomi yang mapan.

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 10
Transfer to the Santa Maria Novella Museum, post-restoration. AWA ARCHIVES, courtesy; https://www.atlasobscura.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 11
Building the scaffolding to install Nelli’s “Last Supper.” RABATTI & DOMINGIE, courtesy; https://www.atlasobscura.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 12
Restorator dari Advancing Women Artists yang merostorasi karya Nelli, courtesy; https://www.thisiscolossal.com

Lukisan minyak karya Nelli, disimpan selama 450 tahun, adalah satu-satunya karya yang dikenal di kancah keagamaan kedua yang dibuat oleh seorang seniman wanita dari zaman Renaissance. Ini juga merupakan salah satu karya terbesar oleh seniman wanita pada masa awalnya. Penulis biografi Renaissance Italia, Giorgio Vasari, yang menulis panjang lebar tentang Leonardo da Vinci, menyebut Nelli dalam edisi kedua Lives of the Artists-nya pada 1568. “Dia akan melakukan hal-hal indah jika dia hanya belajar seperti pria,” tulisnya.

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 13
Conservator Rossella Lari, putting the finishing touches on “Last Supper” by Plautilla Nelli. RABATTI & DOMINGIE, courtesy; https://www.atlasobscura.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 14
Restorator dari Advancing Women Artists yang merostorasi karya Nelli, courtesy; https://www.thisiscolossal.com
Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 15
Restorator dari Advancing Women Artists yang merostorasi karya Nelli, courtesy; https://www.thisiscolossal.com

Dalam 1500 seniman otodidak dan biarawati Plautilla Nelli menciptakan mural seukuran Yesus dan kedua belas rasul pada Perjamuan Terakhir. Menjulang setinggi 21 kaki, lukisan dengan warna yang harmonis itu bergetar termasuk detail yang diberikan dengan hati-hati serta gelas anggur, gudang garam, panel kayu, dan taplak meja berkerut yang berirama. Selain benda-benda mati yang digambarkan, Nelli menunjukkan kemampuannya yang mengesankan dengan anatomi manusia dalam pembuatan tokoh-tokoh agama — pada saat itu, perempuan dilarang mempelajari bidang anatomi.

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 16
Nelli’s Last Supper on public display. Photo: Rabatti & Domingie. courtesy; https://news.artnet.com

Karya besar Nelli tinggal selama dua abad di biara, Santa Caterina, dan kemudian berganti lokasi beberapa kali sebelum dilepaskan, digulung, dan disimpan di penyimpanan sekitar seratus tahun yang lalu. Setelah pemulihan awal dan kemudian kerusakan tambahan akibat banjir di tahun 1960-an, Perjamuan Terakhir telah menjalani pemulihan selama empat tahun terakhir. Dibawa kembali ke kehidupannya oleh tim kurator, para restorator semuanya perempuan, dan ilmuwan di Advancing Women Artists, kini dipajang secara permanen di Museum Santa Maria Novella di Florence, Italia.

Author: David Tilabastari

Setelah 450 Tahun, Lukisan Renaissance Nun "PERJAMUAN TERAKHIR", Plautilla Nelli Akhirnya Menjadi Perhatian Publik. 17

Referensi:

  • https://en.wikipedia.org/wiki/Plautilla_Nelli
  • https://www.thisiscolossal.com/2019/10/the-last-supper-plautilla-nelli/
  • https://womennart.com/2019/04/17/the-last-supper-by-plautilla-nelli/
  • https://www.atlasobscura.com/places/plautilla-nelli-last-supper
  • https://www.theguardian.com/artanddesign/2019/oct/19/renaissance-nun-regains-place-in-art-history-the-last-supper
  • https://www.smithsonianmag.com/smart-news/renaissance-nuns-last-supper-scene-goes-view-florence-180973374/